Edinson Cavani Bakal Hengkang Dari Manchester United, Begini Penyebabnya

Liga Inggris musim ini bisa jadi pertama dan terakhir kalinya bagi Edinson Cavani. Apa alasan penyerang asal Uruguay itu hengkang Manchester United?

Penampilan gemilang The Red Devils benar-benar mengejutkan banyak pihak, terlunta-lunta diawal musim dan turun kasta dari Liga Champions ke Liga Europa, nyatanya tak terlihat di paruh musim kedua. Bayangkan, mereka sempat memuncaki liga domestik.

Saat taktik 4-2-3-1 dan datangnya Bruno Fernandes termasuk efektif, Ole Gunnar Solskjaer pun kini hanya perlu lakukan perombakan di garis depannya. Nama Jadon Sancho dan Erling Haaland sempat ada dalam catatannya sebagai pemain wajib didatangkan.

Namun, impiannya mendatangkan dua penyerang Borussia Dortmund yang naik daun itu terganjal soal harga yang jika ditotal mencapai 210 juta euro (Rp3,5 triliun). Kala Ed Woodward, wakil eksekutif klub ogah rogoh kocek, opsi pemain gratis pun tak terelakan.

Ya, Edinson Cavani datang pada Oktober 2020 lalu langsung jadi pilihan alternatif Solskjaer di garis depan. Awalnya, pemain yang baru saja akhiri masa bakti di PSG ini langsung tampil cukup gemilang dengan mengemas tujuh gol di 26 laga.

Tetapi, seiring berjalannya waktu, Cavani justru jadi rentan cedera dan terlihat saat ia alami masalah otot. Penyerang asal Uruguay ini pun sempat terkena sanksi larangan tampil di tiga laga dan denda Rp1,9 miliar gara-gara kata ‘negrito.’

Sempat buat sang ayah, Luis Cavani, menganggap anaknya tak layak di Liga Inggris, masa depan penyerang ini pun dirumorkan bakal gabung Boca Juniors. Demi selesaikan masalah ini, Woodward dan direktur sepak bola MU, John Murtough pun turun tangan.

Menyadur laman Daily Mail, alih-alih segera menyelesaikan kerja sama dengan striker berusia 34 tahun itu, pihak Manchester United justru akan menawarinya kontrak satu tahun saja. Alasannya? Ia masih dibutuhkan Solskjaer untuk sementara.

Marcus Rashford yang jadi juru gedor andalan The Red Devils kabarnya sedang dalam masa pengobatan masalah cedera bahunya. Mengingat belum ada sosok striker lain yang berpengalaman, ia pun percaya Cavani-lah orangnya.

Kedua orang penting klub itu pun optimis bisa jalin kerja sama lagi dengan penyerang gaek tersebut. Sekaligus sebagai langkah alternatif tak mendapatkan bomber baru incaran mereka pada bursa transfer lanjutan.

Sebagaimana diketahui, tim bermarkas di Old Trafford tersebut belum menyerah untuk datangkan Haaland maupun Sancho. Bahkan, melansir Caught Offside, sebagai target alternatif, mereka malah ingin datangkan Paulo Dybala dari Juventus.

Dengan adanya kesepakatan dengan Ed Woodward, Edinson Cavani pun dipercaya masih bisa bertahan di Liga Inggris sedikit lebih lama. Setelah target tercapai, bukan tidak mungkin Manchester United akan melepasanya seperti saat meminjam Odion Ighalo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *